2016/04/15

MOGA KAU TIDAK NGAMBEK BAHASA JAWA

Posting lagi deh gue. Beberapa menit lalu gue udah posting satu tulisan. Sekarang gue posting juga mau posting lagi. Kepala gue rasanya buuaaannyak pake buuuanget ide buat ngucel ngucel blog deh malam ini. Walau jari jempol kayak mau copot walau malam semakin mencengkeram tapi semangat gue membara. Jiwa gue rasanya terbakar api posting di blog (lebay). Dan kali ini gue mau posting tentang postingan gue dulu
yang gak sempet gue lanjutin. Tentang Bahasa Jawa.

Ceritanya udah lama banget sampai gue lupa kapan seinget gue si sudah tahun 2016 (semoga aja benar). Murid les gue (ceileh murid) itu keturunan tiongkok (sebut saja chinese) mata sipit kulit putih rambut lurus dan sekolah di sekolah swasta yang rata rata satu keturunan sama dia. Mayoritas murid2 dan para orang tua yang sekolah di situ pakai bahasa Indonesia. Maklum saja karena rata mereka golongan menengah ke atas. Awalnya bukan karena bahasa Indonesia nya gue nyesek tapi ada satu hal. Satu hal yang bikin gue menjerit karena murid gue cerita kalau di sekolahnya di larang pakai bahasa Jawa. Ampun maliiii DILARANG BERBAHASA JAWA. Institusi pendidikan ini!!!!!!. Kok bisa2nya pendidik murid gue di sekolah bilang seperti itu!!!! Lalu mau dikemanakan bahasa Jawa ini !!!! Kemudian gue tanya kenapa kok begitu? Dan murid gue bilangnya hanya enggak tahu. Bagus aja enggak pake bahasa Jawa soalnya susah. Susah???? Aduh berbahasa Jawa ngoko ya dibilang susah gimana mau Jawa Krama yang super duper njlimet (njelimet artinya rumit mit mit mit). Jawa ngoko yang dipakai buat ngomong sama temen temen kok ya dilarang. Ini bagaimana maliiiiiii. Dan makin nyes lagi ni hati ketika dengar neneknya bilang bahasa Jawa itu enggak penting. Duiilehh. Ni bagaimana si cerita nya. Bahasa Jawa kok di bilang ini lah itu lah. Tapi kalau ngaca ke diri gue sendiri si memang gue juga masih plegak pleguk pakai bahasa Jawa. Terlebih Krama Inggil. Ampun deh bicara gue kaya gelembung. Bleb bleb bleb gitu. Kagak bisa ngomong lancar. Suka main campur2 bahasa Indonesia kalau ngomong sama orang tua (duh Pripun si gue bicarain bahasa Jawa tapi kagak bisa bahasa Jawa juga).

Memang gue bukan praktisi atau ahli budaya bahasa Jawa si tapi gimana ya gue sakit hati kalau ada orang yang bilang bahasa Jawa itu enggak penting, ndeso atau apalah yang lain. Rasanya gue pingin timpuk tu orang. Hello kalian semua tinggal di Jawa kan seharusnya lestarikan budaya tempat kalian tinggal kelles. Duh gimana mau mencintai budaya Indonesia. Kalian para kulit putih mata sipit (bukan semua ya yang gue temuin aja tapi) walau enggak aseli Jawa tapi kan kalian tinggal di Jawa. Bagi siapapun yang tinggal di suatu tempat seharusnya menghormati bahkan harus melestarikan ataupun menjaga budaya tempat dimana kalian tinggal. Rasa nasionalisme sejati itu yang nantinya akan mempererat persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia. Ini di satu daerah aja udah main jelek2in budaya sendiri gimana dengan budaya Indonesia lainnya yang mungkin lebih ndeso. Dan yang ngenes lagi ya sahabat bukan hanya kulit putih mata sipit saja yang ninggalin bahasa Jawa. Kulit putih mata mbelolok hitam, kulit hitam mata sipit, kulit hitam mata lebar ataupun kulit2 sawo matang, kuning langsat dan semacamnya (orang Jawa aseli) juga sudah mulai meninggalkan.

Gue sendiri enggak menampikkan bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional kita ya bangsa Indonesia tapi kan bahasa tempat tinggal kita (khususnya Jawa) itu kan bahasa ibu kita. Bahasa yang enggak boleh ditinggalkan. Ngoko2 yo rak po2 kok nanging ojo lali sinau krama karo liya2ne.

Cerita sedikit dari dunia ke bloggeran tanah air. Di luar negeri sana di negera2 maju, mereka menomorsatukan bahasa asli mereka. Walau Inggris menjadi bahasa Internasional tapi tetep bahasa asli mereka tidak mau terkalahkan. Kita ambil saja contohnya di negara Finlandia. Di sana orang asing yang ngelamar kerja kantoran harus wajib fardhu ain kudu bisa bahasa suomi kalau hanya bahasa inggris saja yang dikuasi sudah deh ngalamat ngimpi terbang buat bisa kerja kantoran. Adanya kerja kasar yang cukup berat medan tempurnya. Kebalikan banget kalau di Indonesia. Apa2 dikit2 nginggris. Bisa nginggris tapi gagap di bahasa Jawa atau Indonesia bukan suatu masalah serius. Terus bagaimana bapak bapak ibu ibu yang ada di sana? Hem hem hem. Malah trend sekarang berbahasa cyinta lawra yang campur2. Ampun maliiii. Entah mau dibawa kemana ya tanah air kita.

Duh maliii. Ini komentar gue hanya soal bahasa Jawa belum budaya dan semacamnya. Bisa patah tulang jempol gue. Marilah bapak bapak ibu ibu muda mudi yang disana jangan tinggalkan bahasa tempat tinggal kita. Yang sudah bisa lancar berbahasa Jawa baik ngoko atau krama ataupun keduanya jangan tinggalkan dengan alasan kurang modern. Yang masih plegak pleguk kaya gue ngomong kramanya mari semangat belajar. Siapa lagi kalau bukan kita yang melestarikan. Inget ya mamen bahasa Jawa itu bukan hanya di Indonesia letaknya di Suriname luar negeri sana (gue lupa nama negaranya) juga ada bahasa Jawa. Jangan sampai bahasa kita di akui bahasa aseli Suriname bukan Jawanya Jawa Indonesia gegara kita sendiri. Sudah di cederai kan budaya kita dengan alat musik angklung yang diakui Malaysia yang baru setelah itu kita bengak bengok sama Malaysia dan dunia.

*gue ngetiknya memang pakai bahasa Indonesia dengan campur nginggris atau pun Jawa ataupun bahasa alay2 masa kini biar terkesan easy. Yang ngebaca pun kagak perlu buka kamus buat paham maksud gue (duileh macam blog gue dibaca orang aja si kok lebay)*. MATURSUWUN.

Tidak ada komentar :

Posting Komentar