2016/04/22

SATU SUDAH MELAKSANAKAN SUNNAH NABI

Sahabat gue menikah malii. Sahabat SMA gue akhirnya menikah setelah penantian panjang. Si temen imyut Devi atau panggilannya Depok. 4 tahunan pacaran dengan status LDR akhirnya naik pelaminan juga (keren deh gue acungi jempol ama si depok). Syukur alhamdulilah gue sebagai seorang teman nya.

Sebenarnya banyak insiden antara sahabat gue sama gue sebelum pernikahan (ih apaan si kok insiden). Waktu dia ngirim undangan pernikahan ke rumah gue dia enggak ketemua gue. Padahal sudah dibela belain jauh2 ke rumah gue. Dengan semangat membara membakar jiwa dia datang. Ketok pintu berkali2 toleh kanan toleh kiri suara dari dalam rumah tak kunjung terdengar. Akhirnya deh dia nelpon gue. Jreng jreng jreng waktu itu gue lagi di luar kota. Ya allah lama buanget enggak ketemu tapi belum jodohnya. Dengan perasaan terluka (ceileh terluka emang apaan) dia taruh undangan ke bawah pintu rumah gue. Sedih ya berbulan2 enggak ketemu satu ada niatan ketemu tapi yang lain belum kerasa. Hiks hiks hiks

Apa sudah gitu aja? Enggak juga ternyata pemirsa. Ini kebetulan terjadi waktu hari H pernikahan. Ini juga berhubungan dengan sifat gue. Sengaja dilakukan si enggak namun penyesalan tetap gue rasakan. Undangan resepsi pernikahan temen gue dibarengkan dengan akad nikah jam 9 pagi (pagi bener). Dan waktu itu tau sendiri kan si embah kakung gue baru berpulang otomatiskan gue sama ibu bantu2 di rumahnya si embah. Waktu itu kebetulan gue pulang malam banget. Shubuh2 juga emak gue sudah pergi bantu2 lagi. Otomatiskan segala kebersihan rumah diserahkan ke anak kesayangan putri pertama. Cucian baju dua gunung belum lain2. Sudah badan capek dari si embah ditambah tetekbengek rumah yang kacau balau. Ampun deh gue pingin teriak sekecang kencangnya. Tapi karena gue anak manis enggak tega juga ngebiarin rumah kayak kandang sapi. Sudah deh gue bersih2 sendiri. Cuci baju cuci piring sapu rumah sapu halaman sendiri (kayak lagu dangdut aja). Mana adik pertama gue ada sekolah di hari minggu, adik kedua gue masih kecil enggak bisa bantuin. Tinggal babe gue yang bisanya cuman perintah sama marah2 (eh bantuin nyapu halaman juga ya babe gue. Baik sekali lho babe gue). Ampun dah pokoknya nangis berdiri gue. Soal bangun jangan ditanya, emang sifat atau kebiasaan gue juga bingung. Gue bangun telat sekali mami jam setengah 7. Urusan rumah banyak gue bangun telat ditambah temen gue pagi2 udah nelfonin gue buat nebeng datang ke pernikahnnya temen gue. Huh syudah lah lengkap sudah penderitaan gue.

Tetekbengek rumah sudah selesai gue kerjain dan jreng jreng jreng jam setengah 10 gue baru selesai. Ya ampun gue udah kehabisan tenaga rasanya. Sarapan belum tapi udah harus kerja rodi ngejer waktu pula. Mana mobil juga belum dateng lagi. Ampun malii pingin jerit waktu itu. Siap2 dandan2 selesai pukul 10. Mobil2 ditunggu2 tak kunjung datang ternyata nyanggrok di rumahnya si embah suruh ambil sendiri. Ya Allah rasanga gue pingin timpuk tu orang yang bilang gitu. Padahal udah janjian kalau mobil dianter ke rumah (nasib kalau punya mobil separo2. Yang kecil pokoknya harus ngalah huh).
Temen2 gue yang pada nebeng udah nelfonin tu. Janjian jam berapa kok jam segini belum datang. Eeeee malah ditengah perjalanan ada undangan tak terduga temen gue si ery mendadak ingin bareng. Puadahal dia awanya bilang sama pacarnya. Otomatis deh gue jemput. Mau gimana ya temen dari orok si kalau enggak dituritin rasanya bersalah banget (cukup baik enggak si gue?). Sampe rumahnya ya allah si ery belum apa2. Mandi aja belum apa lagi yang lain. Ya sudah nunggu setengah jam lagi. Temen gue yang lain rasanya pingin nimpuk gue waktu itu (maafkan saya kawan). Berlarut larut berlarut akhirnya kita berangkat juga. Dan waktu sudah pukul setengah 12 siang. Ampun gue dicemberutin sama yang lain. Dan gue hanya bisa bilang maaf simbog rizka. Maaf licha maaf martina. Gue ngaretnya pake buanget. Kok kamu datang enggak lebih pagi si liat akad nikah gue. Lontaran kalimat yang maknyus di hati gue. Maafkan saya ya sahaat2ku. Namun bukan fela namanya dengan PDnya gue hanya senyum senyum tersipu malu (Ampun deh gue memang muka tebal).
Cekrek cekrek cekrek berpuluh puluh (berpuluh puluh?ratusan mungkin ya. haha *lebay*) foto kita lakukan. Laper? kan bisa makan sepuasnya. Mumpung gratis kan kawan (hahha). Foto lanjut makan juga dilanjut. Minum apalagi trabas terus lanjut terus. 

Eeeeee sampai mobil baru kerasa capeknya tapi ya namanya kita2 masih saja tetap gowes ngobrol ngobrol ejek mengejek teman (sudah hilang rasa marahnya temen gue ke gue. Kaliiii). Giliran antar mengantar teman  du ileh sempet kesel juga gue. Pertama ngantar si simbog rizka karena rumahnya paling dekat. eng ing eng sesampainya disana rumahnya enggak ada orang sama sekali. Orangtuanya datang ke acara resepsi pernikahan seupupunya. Si simbog rizka dengan PDnya "ya su dah yok kita ke rumah sepupu gue aja bareng2). Eeeee buseeeeet kenapa enggak bilang dari tadi si kan enggak buang2 bbm gitu (huh).

Yang ngikut kesana kita berempat gue, simbog rizka tentunya, martina, sama licha. Yang kenal si hanya simbog rizka doang yang lainnya termasuk gue cebeng nebeng (ups hahhahha). PD banget laho kita2 enggak kenal tapi makanan-makanan yang disajikan masuk semua dalam perut. hahaha. nyumbang kagak tapi makan iyyaa. hahahaha

Tidak ada komentar :

Posting Komentar