2016/07/21

Deretan Undangan yang Pasti Disikronkan dengan Deretan Pertanyaan yang MENYEBALKAN

Musim kawin sudah di mulai. Undangan2 menumpuk. Mau teman dekat mau teman jauh sudah pada nyebar undangan. Tinggal nandai kalender biar engggak lupa. Dan jangan lupa amplopnya disiapin. Bagi kaum yang diundang siap2 aja bakalan tong pes berat karena pastinya bakalan losss tak terkendali (ups. Hahaha). Apalagi seusia gue yang katanya usia produktif menikah. Jangan ditanya sebulan dapat undangan berapa seratus biji kali ada (lebayyyy lho). Musim kawin bareng2 musim melahirkan juga bareng2. Ya sudah lah itung2 nabung untuk masa depan ketika gue menikah atau melahirkan nsnti bakalan disumbang banyak orang (ngarep. Ikhlas gak?????)

Bicara pernikahan pasti banyak topiknya. Salah satunya adalah jodoh. Soal jodoh memang terkadang menjadi misteri tersendiri bagi manusia. Ada yang nemu jodohnya cetek ada yang nemu jodohnya agak tidak cetek dan ada pula yang nemu jodohnya gak cetek banget alias dalam banget (semoga bukan gue). Yang dimaksud cetek agak cetek dan dalam menurut gue adalah usia kapan dia menikah. Manusia2 Indonesia baik laki2 dan perempuan punya pandangan tersendiri tentang usia kapan dia menikah. Namun jika ditanyai satu persatu dan di ambil satu benang merah manusia2 Indonesia kebanyakan menganggap usia perempuan untuk menikah yang paling pas adalah antara 23 sampai 28 th. Jika sebelum 23 dianggap terlalu muda dan jika setelah 28 dianggap perawan tua. Tapi tetep semua tergantung dari budaya dari masing daerah. Menurut gue jika semakin metropolis daerahnya semakin naik pula2 rata2 usia menikahnya dan sebaliknya makin jongkok daerahnya makin muda usia menikahnya. Alasannya si banyak yang paling mainstream alasannya adalah ingin berkarir dulu atau enggak.
Gak ketinggalan selain jodoh adalah reuni bareng. Kongkow2 bareng lagi walau sebentar. Dan yang pasti itu NGOBROL. Kalau sama temen jauh si paling tanya2 mainstream. Kabarmu bagaimana kerja dimana sudah punya gendengan apa belum. Dan jawabannya paling iya atau tidak gak sampai mendetail. Tapi kalau udah ketemu temen yang AGAK deket itu yang paling bikin mupeng. Bisa bikin hebooh satu ruangan.  Ejek2an itu udah pasti. Apalagi kalau ada yang sudah asyik berganda campuran atau bahkan sudah berbuntut.
Lo kapan nikah. Lo udah punya gandengan belum si. Lo jangan kebanyakan milih inget usia. Lo jangan karir2 terus yang diomgin married itu penting.
Gue paling seeeebbeeellll kalau udah tanya gituan. Apalagi yang bilang married itu penting jangan pentingin karir mulu lo kan perempuan. Iddihhh siapa bilang married itu gak penting!!!! Karir? Aduuuhhh soal karir itu kan pilihan gue!!!! Perempuan??? Emang perempuan itu gak dibolehin berkarir???? Inget usia??? Gue juga inget usia gue kaleeee. Gue enggak amnesia kaleeee.
Emang kalau sudah married sudah happily ever after gitu??? Sudah gak ada masalah??? Sudah enggak perlu kerja???
Jika pun sudah married ditanya lagi. Sudah isi belum???? Jangan2 lo mandul??? Jangan2 ini jangan2 itu!!!!!
Sepertinya rentetan pertanyaan ini adalah pertanyaan wajib di setiap pertemuan khususnya kawinan. Wajib?? Karena gue seeeerrrriiing banget nemu yang kaya gini. Baik di dunia nyata ataupun maya curhatan para blogger. Mirisnya ini hanya terjadi di Endonesaaaaa. Negara lain kagak ada. Boro2 tanya kawin tanya nama aja di irit2 takut booo takut banget kalau dianggap melanggar privasi. 
Tapi masih gue maklumin kalau yang tanya temen deket gue. Temen sejati yang sudah klop bener. Susah senang bisa bareng. Tanya2 gituan gue gak masalahh toh dia tau gue dia tau keinginan gue. Tapi kalau temen yang AGAK Deket. Idihhh gue ill feel beraaat kakaakkk. Tauu gue aja setengah2 boooo sudah main JUDGE ajjaaaaaaa. Kesel banget gue. Kesel sejadi jadinya pokoknya. Bukannya ngedoain malah nanyain tambah ngejekin pula. Ini gimana suiiiii!!!!!!
Dan gue paling panas kalau ditanya soal usia. Males banget gak si di kotak2in umur segini harus begini umur segitu harus begitu. Emang lo siapa si ngatur2 hidup gue??? Lo tuhan??? Lo orang tua gue????
Buat gue menikah adalah pilihan dan kesiapan. Apakah lo benar2 siap dengan hubungan keterikatan yang resmi baik agama dan negara. Kan gak mau kalau kawin cerai kawin cerai. Sebisa mungkin nikah itu hanya sekali gue ulangi SEKALI seumur hidup.
PPS. Di negera lain mah jangan ditanya mau nikah diusia 40an juga udah biasa. Lihat saja korea amerika atau eropa. Gue bilang begini bukan berart membanding2kan juga gue hanya memberikan informasi saja bagi yang belum tahu. Tidak seluruh dunia seperti Indonesia.
Biarkan yang masih single bernafas lega. Didoain malah lebih bagus jangan diejekin. Iya kalau otaknya kuat kalau enggak bisa bunuh diri juga kan. Yang bakalan disalahan siapa? Lo mau disalahin??? Enggak kan???

Tidak ada komentar :

Posting Komentar