2017/01/09

JOGJA-DAY 2 (Part-1)


Tidur larut malam endesnya bangun siang karena tubuh seyogya nya memerlukan waktu istirahat sama seperti biasanya. Apalagi ditambah disaat buka mata realita berkata ini hari libur! Syurgaaaaa dunia!!!!!! *pret*. But beda bener sama sohib gue Ery yang pagi-pagi udah ngrecokin seisi kampung. Jam 6 pagi udah colak colek lah teriak-teriak lah kalo hari udah pagi (macam anak TK deh cius). Seisi kampung dese teriakin pake acara ngebohongin orang-orang juga. Booookkk itu manusia udah dewasa bukan anak kecil umur 6 tahun *sawat sendal*. Dan gue????? Sukses lah muntap-muntap emosi tingkat dewa. Sebel banget kan ya neik baru ngipi jadi ketemu bule eeee malah berisiki!!!!! Alhasil jadilah kita bertiga bangun dengan sangat terpaksa *sambil bibir maju dua senti doong ah*. Kecuali yang punya rumah mas I dan mas V karena doi gak beraniiii pasti.  Sukses teriak-teriak kemudian Ery play musik senam yang biasanya di putar di sekolah. Alamaaaakkkkkk, Kita bukan murid Anda bu guru bukan,,, bu guru masih waras bu guru????? *ditoyor Ery*. Dese emang bener-bener gak tahu pengorbanan mas F dan mas A buat kita orang. Terlebih mas F yang hidupnya macam kalong. Beraktivitas on night and take a sleep in the morning. Termasuk juga gue yang capeknya luar biasa karena malam sbeelumnya gue begadang nonton tipi *tepok jidat*

Ini Poto Pamer gitu yang dimejengin di Profile Picyure BBM biar dikira nggayaa, hahahha akika liburan lho bok liburan, :P
Lepas skandal di pagi hari akhirnya kita ready to go sekitar pukul 10 pagi. Berjalanlah kita ke selatan menuju wisata bukit kebun buah mangunan *aseeek*.  Perjalanan di tempuh kira-kira 1, 5 jam dari tempat nginap kita pake motor. Lepas dari jalan perkotaan kita semacam dibawa masuk ke pegununan karena jalanannya berkelok-kelok dan udanranya berrrrrrrrrrrr dingin *namanya juga bukit nenek-nenek mah tau kaleee*. Kebun buah Mangunan terletak di Kecamatan Dlingo, Kabupaten Bantul Provinsi Yogyakarta *hasil nge-google yaaaa makanya lengkap :P)*. Kata website yang gue baca (website ini) kebun ini hasil buatan dari pemerintah Bantul pada tahun 2003 di ketinggian 15-200 meter dari permukaan laut. Selama perjalanan kita disuguhi beberapa pemandangan alam berupa pohon-pohon tinggi macam di hutan. Sebelum sampai di kebuh buahnya juga terdapat beberapa wisata lain yang cukup banyak. Gue gak tahu persis apa dan bagaimana karena maklum ya booook kita tujuannya ke kebun buah wisata lain mah lewaaat *aslinya takut kalo bayar mahal aja :P*. Makin deket ke tempat tujuan jalannya makin sampit dan makin curam. Untung banget kita double date pake motor jadi jantung gue selamat sentosa dan sejahtera *emang gak punya mobil kaleee *toyor palu*. Tapi banyak juga kok wisatawan yang pake mobil pribadi or rombongan pake mini bus gitu*tetep aman*. Lagi pula disana ada pengatur jalan yang baik banget sama pengunjung. Mereka akan ngasih tau kita kalo ada kendaraan yang lewat jadi kita bisa ber hati-hati.  Pun mereka gak galak-galak macam singa yang lepas dari kandang *rooar*. Nah waktu sampai di kebun buah gue deg-deg ser kalo biaya masuknya mehong. But kecurigaan gue gak terbukti karena malah gak bayar hanya biaya parkir yang murce sekaleee cuman 5000 rupiah per motor *sembah kotow sama pengelola*.

Namanya kebun buah banyak kan ya pohon-pohonan buah gitu. Banyaaaaaaak dan beragam. Gue????? ya gak tahu doong ah ada berapa biji pohonnya wong disana kita emang (mau) foto-foto doang kok. *banci foto :P*. Rata-rata disini pengunjungnya emak-emak, bapak-bapak, dan anak-anak SD. Remaja juga ada terutama yang hobbnya nongol di IG dan sosmed-lain buat pamer foto macam gue *hihihi dijitak orang sekampung*. Pemandangannya sukses lah bikin mata segerrrrrr. Pun udaranya yang sejuuuk banget tiada polusi. (Mungkin pacaran disana aseek kali ye??? *sedih*) Selain pohon-pohon yang bejibun (dan karena letaknya diatas bukit) dibawah ada juga aliran Sungai Oya yang cantik. Macam anak sungai-sungai di Kalimantan gituuu kalo diambil gambar dari atas (And looks like anaconda the movie). Gue curiga kalo pencetus ide wisata ini hebring banget sama anaconda the movie ni, hahaha *sok tahu*.
Pemandangan Sungai Oya yang terlihat dari atas bukit Kebuh Buah Mangunan
Inilah Muka2 Kece, CMIWWW
(Belakang Mas F, Depan Mas A)


Maunya foto yang berangin gitu tapi jadinya malah begini curiga gue ame tukang jepretnya kagak bisa, *upsi* ahahahahah

Liat Apa neng dibawah? Jodohnya gak kelihatan lho neng :)

Di beberapa titik di sana difasilitasi beberapa gazebo. Juga ada semacam tempat duduk (an) tapi terbuat dari pohon yang disambung-sambungin pake kawat dan dibuat bertingkat*gue gak tau itu namenya apaan*. Untuk sekedar berhahahihi dan berpose asek-asek aja. Tapi ngeheknya itu disaat hembusan angin menghamipiri tempat duduknya bergoyang dan berbunyi pula. Ngek......ngek......ngek.......... Sukses dibikin jantungan gue sama si tempat duduk ini. Otomatis lah boookkk gue jiper. Udah tinggi goyang pulaaaa. Mana gue alergi sama ketinggian lagi!!!!!! Gimana kalo gue jatoh?????? Gimana??????? Dibawah nya gak ada kasur jengg hanya ada tanah miring yang jikalau jatuh otomatis langsung seluncuran ke sungai di bawah!!!*pura-pura shock*! Tapi kan udah sampe sini masa iya gengsi gue kalah sama ketakutan gue. Ayog ah manjat aja, buahahaha. Waktu manjat di didasarnya gue (sok-sok) asik gitu deh karena awalnya emang gue yang ngrengek-ngrengek manjat. Setelahnyaaaa,,,, kaki gue gemeteran boookkkk (Itu kaki gue kalo gak nempel di badan bisa lari sendiri saking nervousnya). Tapi bukan gue dooong ah kalo gak sok-sok (an) berani *somse*. Dengan berbagai macam ekspresi ketakutan gueeeee lanjutkan manjat di tingkat yang kedua dan sukses gue bisa berpose ala ala gitu dehhhh with Ery *kibas poni*. Dan mas-mas yang nganterin kita jepretin kitaaa di bawaaaahhh., hahahahahaha

Kaki gue keder maak belum bisa berdiri

Mencoba tangguh tapi kok ekspresi orang yang dibawah ngenes amat yaak *ngakak guling-guling*
Taken from Gazebo
Gue kayak mau *eek* gitu sih, Tapi cintaa lah yaaaa kelihatan segernya :)
Foto Wajib karena sebagai tanda bukti!
Puas di kebooon kita hijrah ke obyek yang paling dekat. Kali ini kita ke hutan pinus Imogiri. Dari judulnya ketahuan ya itu obyeknya hutan yang ditanemin pohon pinus. Gedhe, tinggi, banyaaaak, dan luaaaasssssss banget. Tanahnya juga miring jadi semacam bertingkat gitu. Cocok bagi penggemar pose ala-ala twilight gitu. Gue gak ber waw sama ni hutan karena di Kudus city sudah ada yang begini (an). Hanya saja yang di Jogja lebih kece dan lebih rapi. Fyi aja, meskipun kita niat berpose doang di gerbang yang bertuliskan “Wisata Hutan Pinus” kita kudu markirin kendaraan yang dibawa. Mau pake motor sekalipun kudu matuhin aturan dari pengelola. Kalo gak bakalan di semprottt sama petugasnya deh *suwwwer*. Gak terlalu jauh si tapi ya gimana boook gue kan maunya ngesot doang jadi ya bermisuh-misuh sedikit *jangan ditiru*. Karena emang gue gak begitu suka jadi kita cuman ngambil gambar di gerbangnya doang (and masuk sedikit karena kita gak tahan buat pose *toyor pake palu*).
Biarkan Gedhe sendiri karena ceritnya ini Poto Paporit akika :P
Cie-cie ajah lah karena gue dikibulin suruh bawa tas anak-anak, :P
Majikan yang pura-pura jadi babu, :P
(Anti) Mainstream yes!! :)
Sejauh mata memandang gue (agak) penasaran dengan gerbang yang bertuliskan “Panggung Sekolah Hutan” (ih ibu guru banget duehhh). Disini ditarik uang retribusi kira-kira 2000 rupiah per orang. Murce bangeetttttt!!!! *cintaaaa*. Dibenak gue lokasi ini adalah  hutan (berbagai macam pohon) yang dibuat sekolah. Ada tulisan-tulisan ini pohon apa ini pohon apa. Tapi TET TOT. Pikiran gue memang begitu naif sodara-sodara. Ternyata hanya semacam panggung di hutan lengkap dengan kursi penontonnya (Mungkin gue yang gagal paham kalee ya *garuk-garuk kepala*). So what is it use for?????? Oemji kok masih tanyaaa, ya buat berpose laaah yaaaaawwww!!!!!!!
Kece ya Kece ya, Paporit juga ini :P
Sekalian mejengin yang ini :)
Artisnya baru Show Off

Ini Penontonnya :P
Berhubung jam terus berputar kita pun harus segera cabut dari lokasi ini karena kita mau ke Pantai *horeeeeeee*. Kita juga udah capek dari tadi obyeknya gunanya foto aje yeee. Cus pantai ayo!!! *yiuk*. Sepanjang perjalanan kawasan imogiri ini ternyata obyek fotonya gak hanya satu lokasi. Gerbang-gerbang yang ada tulisannya, pohon pinus yang gedhe2 itu banyaaakkkk banget. Tengok kanan ada tengok kiri pun ada. Yang emang doyan pohon buat berpose this is heaven lah. Jarak kurang dari 1 km ada tulisannya ada hutannyaa.

Kita menuju pantai di kecamatan Wonosari Kabupaten Gunung Kidul. Perjalanan yang ditempuh sekitar 3 setengah jam dari Imogiri. Alamaaakkk tepossss teposssss teposssss pantat gue. Jalannya si mulussss gak berlobang tapi jaohnya itu lho kakaakkk. Bikin akika mau pingsan *hallah sok manja*. Di pinggir  jalan kita disuguhi beberapa (mungkin) warga setempat yang menjajakan walang (baca belalang) goreng. Karena gue agak jijik dengan makanan makanan ekstrim ya gue hiraukan aja tanpa ngoceh sama mas A yang ngeboncengin gue.
Foto Wajib Jangan Sampai jadi Sampah doang di memory :P

Alhamdulilah perjalanan lancar jaya bebas hambatan. Setelah nglewatin pintu gerbang “selamat datang kota wonosari” kita kayak dibawa masuk ke hutan. Jalannya naik turun dan (cukup) sepi pun pepohonan gedhe banyaaakk banget disamping kiri dan kanan. Gak banyak kendaraan warga yang berlalu lalang hanya beberapa bus dan mobil wisata. Daerah ini bener-bener deh daerah wisata banget. Pantainya berjejeran dan banyaaakkkkkkkk banget. Ada pantai baron, Indrayanti, Pok Tunggal, Krakal, Slili, Sundak, Sadranan, Nglambot, dan lain lain dan sebagai bagainya. Tinggal main cap cip cup pilih mana yang sesuai kata hati. Selain pantai juga ada banyak gua, ada gua pindul yang paling terkenal, gua Kali suci, gua Braholo, and endesbre endesbre endesbre *googling sendiri aja, oke*.
Diburu waktu karena pasangan yang di depan gak tau kalo kita berhenti :)

Berhubung gue dan Ery gak punya bekal informasi yang memadai about daerah pantai Wonosari jadi kita ngikut aja apa kata saran mas F. Kita mah yang penting pantai ya neiiik, hihihihihi. Si mas F nyaranin kita ke Sadranan becah. He said that pantai yang enak buat liat sunset and tenang ya Sadranan. Pengunjungnya sedikit, pantainya indah, mau snorkling-pun bisa. And That is TRUE........... pantainya gak kalah with the mainstream beach malahan bagi gue lebih cozy karena suasanya gak terlalu rame. Sampai disana badanku rasanya lemas karena alergi teriknya matahari *pret*. Aseli capeekkkkk sekaliiii saya kakak. Pingin berteduh aja. Clingak clinguk lihat pantai, alamaaakkkkkkkk ombaknya kenapa larinya keceng banget begituuuuuuuuu. Akika kan takut kakak!!!!!! Jadilah niat awal snorkling gue buang aja lah! Akika gak bisa berenang ya boookk meski didampingi sama ahlinya tapi gue kan masokis drama abis. Gimana kalo ditengah-tengah snorkling pendamping gue lalai mantengin gue and then gue terbawa arus...... Belum Kawin ini belum kawan!!! *penting* (Asli drama banget!). Tapi gue nyeselllllllllll gak snorkling!!!!!!!!! Karena kekhawatiran gue cuma hayalan doang *jambak-jambak rambut*. Setelah melek sedikit informasi gue gak nemuin bad news or bad stories dari penjuru planet tentang snorkling di pantai *uhh nyesek*.

Ya sudah snorklingnya gak jadi mari kita lihat sunset aja di atas, sabda mas F. Then kita jalan menuju sebuah bukit kecil di atas pantai. Bukit nya ini gak tinggi tapi kita harus hati-hati karena tau sendiri ya book jalanan bukit kaya apaan, yang berbatu lah licin lah. Ery!!!!! Ke pantai pake sendal doang sukses deh nuncep-nuncep tu batu di kakinya. Sakit bud sakit, katanya. Gue ya ngiyemin aja, iya sabar bud sabar hampir sampai kok. Kesempatan mas F ni yang jadi pahlawan (kesiangan) buat megangin tangannya *hahahaha*.

Sampai di atas, gue takjub. Ini donng piknik. Bener-bener highlight banget di second trip kita. We can see the beach from above and kita juga bisa lihat pantai yang lain juga (yang kelihatan si pantai krakal karena ada tulisannya gedhe di atas bukit). Angin sore yang berhembus, suara ombak berderai kencang, sinar mentari menyapa lembut, menghadirkan getaran rasa meyejukkan jiwa, *hahahahahaha sok puitis*. Unfortunately, waktu itu mendung, mentari ngumpet dibalik awan jadi kita gatot deh melototin sunset di pantai *pundung*.

Ombaknya ganas
You know what i mean right :)

Yang paling diminati diantara sejuta pose :)
Ih mbaknya bikin illfeel deh mbaknya waras mbak?

Tobe continued with adegan pulang :P







Tidak ada komentar :

Posting Komentar