2017/01/14

JOGJA – DAY 2 (Part 2 – After happines)


Hoammmmm... Capek bener rasanya ini badan. Rasanya gak mau turun dari atas bukit Sadranan beach. Terlebih di atas bukit sono angin yang berhembus seolah menyentuh kesunyian jiwa yang dirundung duka *pret,, duka dari jomblo (wers) maksudnya hahahaha*. Yang pada intinya gue gak ingin pulang. Ma to the les bayangin perjalanannya yang jauh banget dan naik turun pula. errrrrr. Juga gue gak kuat bayangin pantat gue kempes gara-gara kebanyakan duduk. Hadeh bisa gak seksi lagi ini. zzzzzzz *norak*. Tapi masa iya mau nginep di pantai? Apakareba penginapan yang sudah kita pesen dari sebelum berangkat (Di*na Homestay). Belum checkin belum tahu persis lokasi nya dimana pula. *pundung*. Lagipula hari juga sudah mulai gelap. Mau gak mau ya harus turun karena kita gak prepare juga untuk stay long di pantai. Pun sohib gue ngrengeknya kumat lagi. Set dah gue bingung dari hari pertama itu mulutnya penuh dengan rengekan. Gue curiga kalo dia suduh nyusun strategi ni buat bikin gue esmosi. *lempar sendal*


Perjalanan yang panjang bikin cacing-cacing di perut gue kepanasan. Jadi kita berhenti sebentar untuk makan. Sebelumnya mas F beri kita dua pilihan mau penyetan or bakso. Seketika gue jawab Baksoooo. Hawa-hawa dingin begini endesnya makan bakso lengkap dengan timunnya *liuer*. Cukup lama baru kita temuin abang-abang bakso di pinggir jalan. Gue udah bayangin bakso dengan cita rasa Jogja yang terkenal legi (manis). Tapi TET TOT. Gue SALAH BESAR (Lagi???????). Baksonya asiiiinnnnnnnnn banget!! Oh my God itu abang baksonya belum nikah kali ya jadi garam satu ember di tuangin ke kuahnya *tendang*. Berhubung gue laper ya gue embat juga si meskipun gak habis (Ya elah malu-malu mau). Tapi gue masih geleng-geleng dengan rasa super duper asin itu . Then gue tanya aja sama mas A kali aja lidah gue agak amnesia soal rasa asin karena makannya gudeg mulu *pret*. Dan ternyata yang dia rasakan juga sama. Malah dia bilang kalau bakso di Jogja beda banget sama di Kudus city. Kalau di Kudus city rasanya endes bambang gulindang gitu beda kalo disini asin-asin rasanya. Aku aja kalau pulang ke Kudus City menu wajib ya mie ayam or bakso. Kam to the fret deh mas-mas gak bilang dari sebelumnya. Tau gitu gue kan gak pilih bakso deh. Pada gak tahu mereka kalau gue nyoba makanan yang rasanya gak jelas bisa nyesel banget dan pulihinnya lama bisa tujuh tahun cahaya *lempar sendal*

Di perjalanan pulang kita berempat cekakak cekikik (an) gak jelas. Tiba-tiba mas F nyeletuk mau gak kalau lewat bukit bintang. “Tempatnya asik buat foto” tutur mas F. Emang dasar gue banci foto seketika gue jawab iyes mau banget! *bye bye cafek*. Begitu sampai kita langsung selonjorin badan di warung-warung pinggir jalan. Sambil merem melek (karena cafeknya kumat) gue lihat view bukit bintang. Enggak amaze tapi senang lihatnya. Fyi, bukit bintang ini letaknya di pinggir jalan dimana yang dimaksud bintang itu bukan macam stars in the sky. But semacam view yang bisa melihat kelap kelip lampu di kota Jogja dari atas bukit di malam hari. Disitu juga disediakan tempat dengan spot terbaik untuk berpose. Selain itu juga banyak warung-warung pinggir jalan yang memang disediakan untuk pengunjung yang mau pose atau hanya sekedar menikmati pemandangan. Seperti biasa meskipun niat pose doang tanpa nongki di warung tetep aja kudu markirin kendaraanya. Kita gak bisa slengkrang selengkrong di pinggir jalan seenak jidat. Bisa-bisa disemprot sama bapak-bapak parkir yang galak. Aturan bagus sebenarnya karena kalau gak begitu jalannya bisa macet karena letaknya termasuk di jalan besar bukan nyempil di suatu desa gitu. Apalagi kalau pengunjungnya ABG Labil gitu, Beuuhh bisa-bisa tengah jalan juga dipakai buat markirin kendaraannya. Errrrrrrrr

Emang ya book tempat-tempat manjain mata itu banyak gak perlu deh yang mahal-mahal. Apalagi di Jogja ini yang banyaakkk banget view-view bagus nan murah. Hanya biaya parkir yang gak sampe 5 ribu perak untk motor dan makanannya juga gak terkedan di mahal-mahalin karena ditempat wisata. Harga normal seperti tempat lain *Jadi makin cinta akika sama Jogja :p*. Sayang aja gue gagal pose selebriti di bukit bintang. Karena badan lemes gila. Ditambah handphone kita juga low bate semua jadi ya diirit-irit biar hidup sampai penginapan *pundung*.

 
Bukit Bintang Jogjakarta
Picture taken from google


Tidak jauh sebelum bukit bintang ada semacam papan tulisan gedhe yang bertuliskan “GUNUNG KIDUL Handayani”. Emang dasar gue banci foto papan tulisan gue rayu Ery biar dese mau nemenin gue. Rayuan maut gue sukses dan berjalanlah kita ke papan itu. Sampai sana, jeng jeng hp yang gue bawa baterinya kurang dari 5 persen sodara-sodara!!! It means gak kuat buka aplikasi camera. GATOT deh *mewek*. Sukses gue di amuk Ery karena percuma udah jalan dari sono malah jadinya sowek. Tambah Cafek pulak! *ditoyor Ery*.
picture taken from google
 Okelah sudah kita mau pulang aja, gak perlu lagi plesar plesir. Kita Udah Cafek! Akhirnya kita sampai di kota Jogja tinggal tugas terkahir nyari losmen yang sudah dipesenin sama mbak Di*na sebelumnya. Losmen Su*yo yang terletak di Jalan Sosrowijayaan Wetan. Gue pikir losmennya di pinggir jalan gedhe tapi ternyata ngumpet di balik penginapan-penginapan yang lain. Clingak clinguk kanan kiri gak ketemu juga akhirnya kita tanya-tanya sama bapak-bapak yang nawarin penginapan ke semua orang. Tapi kok gak ada yang tahu ya *mulai curiga gak beres*. Hingga akhirnya kita ketemu papan gedhe yang bertuliskan berbagai macam penginapan. Masuk ke gang sempit motor harus dituntun gak boleh ada suara mesin. Disini gue mulai curiga kok banyakan om-om gitu yang nangkring di pinggir jalan. Sambil nawar-nawarin tempat penginapannya pula. Kelap kelipnya lampunya juga bedha. Kok remang-remang gini. Lagipula Desember is peak soason hotel-hotel yang lain udah terbooked lha ini kok kaya gak laku gini si *curiga*. Fikiran gue udah macem-macem about this place. Tapi karena gue sok yakin gak ada apa2 gue jalan aja ngintilin mas A sementara mas F dan Ery udah di depan.

Jalan dari pangkal ke ujung kita gak nemu tu losmen. Then kita balik clingak clinguk lagi. Selagi jalan gue merasa ada hal yang aneh bapak-bapak yang berdiri di luar ngelirik-ngelirik gue semacam keheranan gitu. Tapi gue abaikan aja cause i don’t know him lagipula gue gue elo elo lah *sok cuek* . Akhirnya kita tumbang nyari sendiri. Then Ery tanya ke salah satu mas-mas dimana letak losmen suryo. Dan kita diarahin ke gang sempit lagi. Ketemu! TAPI YOU KNOW WHAT!!!!!!!! INI BUKAN PENGINAPAN BIASA. INI PENGINAPAN SARKEM a.k.a PASAR KEMBANG!!!!. Fyi, pasar kembang (yang kemudian disingkat sarkem) adalah satu dari sekian banyak tempat lokalilasi/ prostitusi di Jogja. Masya Allah. Langsung gue shock shock shock. Jantung gue serasa mau copot. Kaki gue keder gak bisa jalan. Gila ternyata gue tertipu oleh mbak-mbak yang gue fikir baik hati *jambak-jambak rambut*. Mau nangis gak bisa mau teriak gak bisa mau lari juga gak bisa. “Harus stay calm biar gak dicurigai” sabda mas F. Keluar dari gang (Syaitan) jantung gue masih deg deg ser. Tangan gue masih gemetaran. Badan gue panas dingin saking shocknya. Berulang kali gue bilang Istighfar sambil ber GAK NYANGKA GAK NYANGKA GAK NYANGKA kok bisa-bisanya kita masuk jebakan batman begini si!!!! *knocking on wood*.  

Awalnya gue fikir mbak Di*na (Sebagai pemilik di*na homestay) adalah perempuan baik hati yang mau nyariin kita penginapan dengan harga murah dan sesuai keinginan (Karena waktu kita pesan di di*na homestay kamarnya penuh semua). Dan lagi Profil Picture Di WA mbak Di*na kelihatan sangat meyakinkan pake kerudung bersama anaknya. Ada juga blogger yang recomend tentang homestay ini. Tapi Ternyata begini jadinya. Di jalan gue misuh-misuh, sumpah sumpah kalau gak percaya sama Profile Picture. MENIPU!!

Antara takut, heran, nyesel, malu, gak enak, ngamuk semua campur aduk jadi satu. Rasanya LEMES Banget akoh mak (Lebih lemes dari jalan 3 hari 2 malam tanpa henti). Ketakutan karena baru kali ini gue masuk kawasan lokalisasi. Heran dengan mbak-mbak yang gue fikir dia baik tapi ternyata gue kena tipu. Malu dan gak enak sama mas F dan Ery karena awalnya gue yang nemuin Di*na Homestay. Ngamuk pada diri sendiri kok bisa gue bodoooo amaaaat gak kepikiran beginian waktu cari hotel. Ngamuk juga sama mbak di*na pingin gue jambak-jambak rambutnya dese kok jahat banget sama orang-orang kayak akoh (Innocent People or Foolish People). ZZZZZZZZZZZZZZZZZZZZ

Parahnya lagi begitu sampai tempat nongkinya mas F disitu banyak orang!!!Errrrrrr Muka akoh mau ditaruh dimana! Bully-an sudah didepan mata ini!!! Apelagi mas F yang waktu di jalan udah ngejek-ngejekin kita. Apalagi ketemu temen-temennya. Pasti deh mulutnya kebuka buat bla bla bla bla bla. Oh Tuhan. Mimpi apa gue semalam ya mimpi apa!!!!!!!! Sampai-sampai gue ngumpet gak mau ketemu sama temen-temennya mas F. Kita gak mau di bahan becandaan dan bullyian. Kita gak mau!!!!! *nangis kejer*. Tapi mas F ini bener-bener  jadi penyelamat hidup gue dan Ery banget dese janji kalau gak bakalan ada yang nge bully. And THAT IS TRUE gak ada yang nge bully kita *sembah sungkem sama mas F*.

PPS.  Gue gak sampai nginep di losmen su*yo karena setelah gue lihat penampakan dari luar gue takut. Entah disitu para tamu diperlakukan baik oleh pelayan losmen gue gak paham. Benar tidaknya yang dikatakan journaofalek atapun blog-blog lainnya tentang Di*na homestay or penginapan-penginapan lainnya gue gak ngerti. Disini gue gak memojokkan siapa-siapa. Tulisan gue ini pure berdasarkan pengalaman gue aja gak diteliti dengan kaida-kaidah penelitan. Tapi gue tetap  warning bagi siapapun untuk hati-hati. And Of Course Don’t trust the book by the cover. Indeed!



Tidak ada komentar :

Posting Komentar