2017/01/20

JOGJA - DAY 3


Thank you very much God that you've sent me an angel to help me for big damn disaster. Now and then i do believe that God always be with me all the time no matter how, what, and when. Yes i really do.

Lebay yes???? Uuhhh, but that is how i feel so accep it aja dong *mekso*. Beneran deh gue bersyukur sekali sama Tuhan karena gue and Ery gak masuk jebakan batman-nya mbak-mbak penginapan “sarkem”. Gimana kalo iya??????? Bisa mati kejeng gue tidur di tempat lokalisasi *ih amit-amit jabang bayi *knocking on wood*. Untung banget dah ada mas F yang sigap nge-bantu kita. Tapi.. tapi... hilang deh duit DP penginapannya *sedih*. Emang berape si? Sejuta? Kagak kagak kagak sejuta. And then berapa?? Seratus ribu aja he *dijitak orang sekampung*. Then, where are we going to sleep? *muka melas*. “Gampil it’s not a big deal you can depend on me” *suara an angel from the sky tapi terealiasi di diri mas F *pret*). So, thanks alot thanks alot thanks a lot to mas F cause kita di loby-in nginep lagi di rumahnya pasangan mas I dan mbak V *sembah dije sama mereka*. Nothing"s better than friends help ya. Indeed! And of course no one more gorgeous than mas F! (Laki seganteng Alex Pettyfer pun kalah lah sama mas F *eyya* kala itu doamg yes catet!).

After the big storm last night we still shocked anyway dan gue pun jadi males bangun (alah, alesan ajah! *toyor palu*). Kita masih ber- gak nyangka - an satu sama lain sampai sampai kita gak nge bantuin mas I beresin rumahnya *ampun maafkan saya*. Setelah sadar kita malu sekali kakakkkk *pencintraan hahaha*.

Sat set sat set, kita baru bisa ready to go sekitar jam 10 pagi. The first thing to do is getting in my “pak dhe” ‘s house *penting*. Dari jaman zebot kalo gue ke Jogja kudu banget mamfir ke rumahnya pak dhe. Karena gak mungkin kan book kita mampir-mampir (an) tiap hari kalo gak pas ke Jogja doang *keluarga teladan*. Baru deh kita bisa rock on setelahnya. Berhubung gue gak hafal jalan Jogja waktu plesar an (dikit) di pusat kota kita putusin aja mampir di kompleks Taman Sari. Pun si Ery belum pernah samsek mampir ke daerah itu *cucian banget ya*.

Muser berdua di Taman sari with Ery rasanya useless banget dah karena kita gak jahu jalan. Gue???? Ya mana taho lah!!!! Meskipun gue udah 3 kali ke kompleks Taman Sari tapi gue gak pernah hafal obyek-obyeknya. Iye lah kagak, taman sari kan luas, dikelilingi kampung pula mana bisa hafal (errrrrrr, alesan ajah). Tapi tapi bukan itu yang penting. Cause there is most most most important think than just a route!! Iyes!! Gue salah kostum kakak!!!!!!!! O em Ji oh my dijeee kostum yang gue pakai ala-ala kantor lengkap dengan high heels nya maak and as you know taman sari ini kompleks bertingkat!!! *pingsan*.  Set dah naik turun tangga dengan sendal berhak tinggi!!!. Oh yeah can you imagine how “gempor” i am?? *tempelin koyo*. Sedari awal gue udah flirting flirting ame Kerotan tapi malah mampirnya ke Tamannya doang * sedih*. Tolah toleh kesana kemari gak ada pengunjung yang pake high hells kakak. Suwer dower malu sekali akoh *tutupin cikrak*. Mau si telfon mas F buat bawain sendal jepit tapi gue gak enak. Masa iya kita ngrepotin dese lagi. Biarin ajalah biar sekalian gaya pakai high heels di tempat beginian *tetep narsis ceritanya*. Tapi tetep si kita minta bantuan dese nemenin kita disono. Lha pegimane kagak ntar  yang jadi tour guide gratisan nya siapa dong, terus terus yang motoin kita siapa dong, hihihihi *toyor palu*.

Tiket di Taman sari ini termasuk murce per orang hanya 5 ribu rupiah. Meskipun kalau bawa camera tambahan (Selain hp) ada tiket tambahannya juga. Tapi tetep murah lah sekelas obyek wisata (Internasional) *makin cinta sama Jogja deh akoh :p*. Selain dapat tiket kita juga dikasih selembaran tentang obyek wisata apa aja di Taman sari yang bisa buat berpose. Karena pada dasarnya ni Kompleks Taman sari jadi satu ama kompleks perkampungan abdi dalem keraton Jogja. Luaaasss banget tentunya ya *hem gak salah gue kan kalo emang gue gak hafal jalan kompleks Taman sari ini :p*. Taman sari ini adalah bekas taman keraton Yogyakarta yang dibuat pada masa Sultan Hamengkubowono I. Tertuliskan kalau ni taman dibuat untuk menghormati istri-istri sultan karena sudah membantu selama masa peperangan. Karena dibuat dari jaman jebot ornamennya ya jauh lah dari kata modern. Tapi ini ni yang jadi daya tarik. Kuno, epic, and uniqe *eyya*.
Yeahh, Pose dulu
Kalo ada yang tanya sejarahnya serius jangan tanya ke gue deh. Yeah of course aku orag paham *jangan ditiru*. Namun sodara-sodara kalo ada yang demen banget ama sejarah ni kompleks banyak kok tour guide sewa yang nangkring di sekitar kompleks. Dan bagi yang gak bisa ber bahasa Indonesia jangan kuatir cause tour guidenya kece-kece,  English bisa, German bisa, France pun juga bisa *banyak bener pak, bagaimana dengan ku??? English aja masih sobek ape lagi yang lain?*. Berapa sewanya???? Do not ask me, please!!!! *kabur...*.

Masuk di gerbang pertama setelah tempat tiket kita disuguhi bekas kolam pemandiannya si selir-selir raja. Alamaaakkk luas banget lhoo tu kolam dan pasti kece juga pada jamannya. Bisa dibayangin kan (banyak) perempuan cantik maandi di kolam dengan kemben –an doang *apakareba ya syahwat Raja waktu liat istri-istrinya mandi. Hahahhaha pertanyaan macam apa itu???? *sawat sendal*.  Karena ini termasuk pemandian disediakanlah menara pengintai di sekitar kolam (Kali aja ada yang sembunyi-sembunyi mantengin sang puteri). Tapi tapi ....prajuritnya si Raja laki apa perempuan ya? Kalau laki enak dong mantengin istrinya orang, gratis dibayar pulak. Lha kalau perempuan liuer amat mantengin sesama perempuan mandi plus cekakak cekikik (plus main air juga) *pertanyaan gak jelas*.
Do you see my high heels????? Yes i wear it.
Ini kolam depan


Ini kolam samping
Menaranya di atas sana
Kolamnya gedhe nya segitu
Selirnya diajarin renang gak ya?? hahahaha
Gue sempat pensaaran bagaimana posenya si prajurit pengintai di atas menara liatin selir-selirnya mandi di kolam. Berhubung waktu mau naik tangga ada tour guide yang bilang perawan gak boleh naik karena bisa susah jodoh gue gagalkan lah tu niat *ketahuan kalo gue parno (an) soal jodoh, hahaha*. Bener atau tidaknya gue gak tahu si karena mitos ya book. Ada baiknya si ngikutin aja lah ya ntar aja kalau sudah maried kesini lagi (bayangin jadi prajuritnya, hahahaha) *Jodoh kamu mau kan aku ajakin kesini??? Mau aj aya daripada aku penasaran, hihihihi*.

Puas di kolam kita harus langsung cus ke obyek lain karena wisata ini ditutup sampe jam 3 sore. Masuk lebih dalam di sisi kiri ada sebuah peta kompleks taman sari yang dilukis di tembok. Awalnya gue dan Ery masuk sendiri berdua mau ke masjid sumur gumuling tapi karena gue bego gak liat (in) peta kita main insting aja. Belum sampai jauh kita tumbang, kita nunggu mas F datang aja lah daripada ntar ber mellow drama di sana. 30 menit-an kita tunggu si mas F datang. Gue (mungkin Ery juga) udah punya ekspekstasi tinggi kalau si mas F bakal ngebimbing kita gak pake nyasar. Pun dese nunjuk-nujuk peta taman sari ngasih tau kita ini itu ini itu. Errrrr same aje ternyata mak!! Sama dia juga gak kalah nyasarnya. Padahal gue dan Ery tujuannya satu doang ke masjid sumur gumuling yang nge hits tapi apalah daya memori otaknya mas F kepenuhan kalee *apalagi gue yang bodornya amit-amit mas F ajah gak hafal *cari pencitraan*.

Gak sampai lama (Tapi masih belum ketemu tu masjid) Ery udah lemas lemas mellow gitu. Dese mau nyerah aja gak perlu ke masjid. Cafek akoh bud katanya. Iki pie tha le le, nasi sudah menjadi bubur ini kalau gak dimakan sayang alias udah sampai ditengah-tengah ini kalau gak sampai tujuan sayang banget (Aselik pingin gue jitak tu si Ery, ngocehnya capekkk mulu, sekali-kali kek ngocehnya duitku kok gak abis-abis ya bud pusing ni mau ngumbar duit dimana *ditoyor Ery*).

Bodor ketemu bodor didampingin orang bodor juga hallah bodornya bertubi-tubi deh. Musar muser muser muser akhirnya ketemu tu masjid *alhamdulilah fiuh*. Di depan gerbang menuju lorong masjd ada dua penjaga mbak dan mas yang nanyain tiket ke pengunjung. Gak punya tiket ya siap-siap aja adu cek cok kalau mau *jangan ya obyek wisata juga butuh asupan dana dari pengunjung, patuhiin aturan aja ya karena ini resmi kok cuis deh :)*. Fyi kompleks Taman Sari ini punya dua sisi untuk masuk. Pintu resminya yang ada papan tulisan “obyek wisata istana air Taman Sari* dan kolam pemaandian sebagai the first view. Pintu lainnya yang gak ada beli tiket-tiket an tapi langsung bisa menuju ke masjid sumur gumuling. Karena sebenarnya kompleks ini dibagi menjadi 4 bagian (bisa baca disini untuk lengkapnya). Kedua pintu ini gak ada tulisannya in or out si sebenarnya. Mau in lewat mana pun harus nya juga bisa tapi ya gimana suka-suka pengelolanya kali ya *hahahaha*. Curiga gue si mungkin pengunjung harus tahu keseluruhan kompleks biar gak jomplang mau ke ini doang itu doang tanpa lihat view yang lain *harus siap gempor juga, hahaha*. Selain itu juga di dalam kompleks banyak pedagang batik yang batiknya kece-kece (dan kayaknya si mehong). Jadi bisa sekalian jualan gitu mungkin. Sedangkan kalau lewat pintu yang gak resmi hanya melewati reruntuhan bangunan tanpa ngiderin kompleksnya. 
Ini pintu masuk yang bener
Hasil gambar untuk pintu masuk taman sari
Ini gapura pertamanya, cantik kan
Picture taken from google

Masuk kedalam ada mas-mas kece yang nyanyi lagu kece juga *hidup kece!*. Gue gak berani bilang doi pengamen karena saking kecenya. Tapi bukan itu si mungkin saja mereka dipekerjakan pengelola untuk menghibur wisatawan yang baru bergundah gulana saking capeknya (Karena gak mungkin kan penyanyi abal-abal bisa masuk). Atau memang mereka pengamen asli si soalnya disediain wadah juga buat wisatawan ngasih recehan (Lha yang bener yang mana ni???? Sutra lah. Zzzzzzzz...zzzzzzzzzz ).
Kameranya hp siii makanya beli DSLR dong !!!!!!!!!

Aihhhh,, langsung masuk langsung pose. Banci foto banget dooong kita. Gak kalah saing sama mbak-mbak kece yang sewotan waktu kita sradak sruduk. Hahahaha. Saking banyaknya pengunjung ni ceritanya teman teman, kalau gak nyeruduk orang bisa memble nungguin mereka selesai pose *yeeahh khas asian banget*. Tenang gak semua begitu kok ada baik juga yang sabar nungguin depannya meskipun mungkin sambil misuh-misuh juga. Hahhaha. Banyakan si wisatawan domestik yang hebring banget kalo pose bule-bule mah jarang kelihatan bermesam mesam depan kamera *emang bule gak heboh kalo poto*.
Lokasi ini yang ter hits
Jendelanya kayak rumah mbahku lho cius
Aihhh Pretty woman 😃😄😄
Hassshh, gue gempornya bertubi-tubi karena pakai sendal berhak tinggi pulak. Cekcekcekcek. Sekali aja gue wisata ginian pake hak tinggi *serius yakin*. Tiba-tiba mas R mau nyamperin kita (mungkin karena dese takut dosa ninggalin dua cewek cantik di Jogja dengan orang lain *pret*). Cukup lama si mas R nongol tapi sutralah yang penting kita gak cafek ngiderin Jogja nunggang motor sendiri. Karena setelah ini kita mau ke Malioboro *horeeeeeeee*

Akhirnya kita jabanin juga tempat syurga belanja belenji. Meskipun gue beli oleh-oleh gak banyak plus hanya window shopping doang tapi muser di Malioboro itu bikin adem *bye bye cafek*. Berhubung waktunya sore dan kewajiban sebagai umat islam kudu dilakonin kita mampir dulu ke masjid. Oemji oh my dijee tau ngga seehh masjidnya jaoooh banget tujuh kilo meter *pret*. Aselik jauh banget tau tu emang gak ada yang deket atau guidenya kita yang gak paham *muka sinis*. Gue kasihan bener sama Ery harus pura-pura strong ngikutin kita (Iya lah kalo gak ngikutin dese mau ditinggal dimana? Kolong jembatan?? Hahahaha). Namun meskipun cafek bertubi-tubi dese juga adem lho muserin malioboro. Cap ini cup itu cap cip cup ini itu dese jabanin. Gak kalah juga sama gue yang (awalnya) hebring berat kalau disuruh belanja. Malahan ni barang belanjaan dese banyakan daripada gue *cius*

Belanja ditungguin mas mas itu rasanya orgasme yang gagal. Hahahahahahahahahaha. Nikmat syurga di depan mata eee di kompor-komporin cepetan udahan. Ya syukur juga si kalau gak gitu bisa nginep gue di malioboro (meskipun window shopping doang, ahhahahaha). Lanjut aja ke next destination yes!! Oke yiuk!. Marilah sebelumnya kita tunaikan kewajiban akan menjaga kesehatan tubuh ideal alias makan.

Atas dasar mas F kita makan di lesehan penyetan dekat kali Code Jogja. Tampatnya ala-ala pcaran gitu karena dipinggir kali dan gak bau. Banyak juga muda mudi yang asik ngobro di situ *ih gue iri, cemplungin kali aja mereka! :p*. Kata mas F ni tempat awalnya kecil lama kelamaan beeuuhhh besaar pengunjugnya juga banyak. Dese bilang dengan penuh keyakinan gitu waktu ngobrol nunguuin makanan pesanan. Tapi............... ternyata gue gak selera. Indeed!. Udah lamanya amit-amit rasanya juga biasa aja. Gue???? Juga pasti salah pesan. Niatnya mau pesen telor puyuh eee yang nongol bakaran puyuh (Bego bego). Juga dengan taste pesenannya si Ery. Dese bilang juga biasa (malah dese bilang gak enak).

Selesai makan langsung pulang?????? Ya kagak doong. Masih ada idaman selanjutnya “Alun – Alun Kidul” a.k.a Alkid. Nah ini ni demenan gue nongkrong di alun-alun. Hahahhaha *dasar cewek alun-alun*. Lagi pula semua pada tahu kan hits nya di Alkid itu apaan! Yes you are right Pohon Beringin Kembar. Akhirnya...... setelah sekian lama gue bisa membuktikan mitos pohon beringin kembar *eeeerr norak yes*.  Mainstream si tapi gue seneng kalau ada mitos tentang (yang katanya) mengetahui sifat asli kita *banci mitos ni ceritanya*. Dua kali gue gagal lewatin beringin kembar.. Kayaknya si gampil-gampil aja tapi Syusyeh book (yang belum tahu mitosnya googling sendiri ya banyak kok). Pun gue juga nervous-nervous gimana gitu. Suasana malam, mata ditutupin kain hitam, berjalan hanya berdasarkan hati nurani doang, dan hanya diterangin saang bulan *pret*. Eh iya lho serius gue takut dengan hal-hal yang gak terlihat (padahal suasananya rame). Sampai-sampai waktu gue jalan gue selalu manggil nama mas F. Takut aku kakaaak kalau ada yang nowel-nowel tapi orangnya gak kelihatan *ihhhh, serem*.

Selanjutnya kita nongkrong cantik ala-ala di sisi timur Alkid. Hemmm endes kok wedang susu rondenya. Murce lagi. Yang annoyong itu pengamennya. Gue benci kalu baru orgasme ngobrol sama kawan-kawan eeee digangguin sama pengamen. Apalagi yang gak bisa nyanyi. Hadehhhh gue lempar bom aja sekalian “Udah sana pergi!!!!!!!!”. Tapi berhubung sepertinya memang ini ketersengajaan dari pemerintah ya gue ber misuh-misuh sendiri aja di hati. Lagian mas F dan mas R yang hidup di Jogja malah biyasa aja gak meresa annoying sama mereka. Apalagi mas F yang udah nyiapin 500-an segabrek buat mas-mas pengamennya. Masa iya gue mau meledak-meledak sendiri *Sakit jiwa kali gue*.
Pilih nomor satu
Lho kok malah ke kampanye mbak!!



Tidak ada komentar :

Posting Komentar