2017/01/02

JOGJA-KEBERANGKATAN


Libur telah tiba libur telah tiba... Hore... Hore... Hore...!!!!!
Hua apaa libur???? Siapa yang libur?? Besok udah mulai masuk sekolah kaleeeeee *digebukin masa* . Buahahahaha emang ye postingan ini bakal menjadi postingan terlambuaaaat gue karena nge bahas soal holiday(s) trip dua minggu lalu (Tepatnya Minggu 18 Desember 2016). Ya sutra lah karena kemarin-kemarin penyakit sejuta umatnya (maksud gue penyakit males, hahaha) agak-agak mendramatisir. Keluhannya capeeeeeeeeeeeekkkkk mulu lah!!! Mungkin karena tubuh gue terkejut akan aktivitas gue yang bejibun *ebuset aktifitas apaan!!Goler-goler di kasur aja bilang altivitas bejiubun buahahahhaha!*. Juga karena gue memang gak bawa laptop waktu liburan. Niat bawa si ada sebelum berangkat tapi karena gue gak mau ada drama kehilangan laptop ya gue batalian aja *Maklum book gue itu tipe perempuan selebor yang bisa ninggalin barang (walaupun gak disengaja) seenak jidat karena lupa*. Lagi pula laptop gue gedhe (plus berat) dan lemotnya gila-gilaan pasti gue gak sempet nulis keburu males mantengin laptopnya *cari pembelaan*. 

As i write my title on this post my holiday went to Jogja *Mainstream abis ya,,,cius!!!*. Sutralah dibilang mainstream karena this is my firs time liburan more than a day berdua doang sama sahabat gue yang agak manja. Hahahaha. Biasanya emang kita gak pernah liburan bareng karena gue tahu dia bukan tipe-tipe anak jalanan kayak gue dia lebih ke childes home gitu dehhh. Lagipula selama ini gue liburan kejer tayang mulu alasannya ya karena eman-eman duitnya kaleeee *Mending buat belanja yess. Hahahaha *lap iler*. Karena sudah di rencanakan sebulan lebih sebisa mungkin harus JADI dooong liburan ala-ala backpaker gitu *Apaan backpaker gue aja pake koper hihihihihi*. Empat hari doang gak lama karena gak mungkin juga kita seminggu di kota orang duit dari mana kakak !!!!! *Itupun gue sebelumnya harus berhemat sebulan penuh no jajan jajan*.

Sebelum hari H gue dan sahabat gue Ery  agak-agak penuh drama gitu. Rencana awal, kita pergi berdua doang tapi ditengah-ditengah dia ngajakin gebetannya. Tepat sehari sebelum keberangkatan gebetannya malah gak jadi ikut! Tantrum doong gue boook!!!!!!!! Disana kita nginepnya cari hotel bukan di tempat orang. Kalo bertiga (2 perempuan plus 1 laki) pan kita kudu nyari dua kamar hotel. Mana desember itu peak season dimana-dimana kamar hotel (yang murah) penuh terbooked! *timpuk orang itu pake sendal*. Gue coba cari hotel dengan tarif murah di Jogja by penyedia layanan booking hotel tapi jarang banget ya sesuai budget kita. Kemudian kita alihkan pencarian ke cerita blogger yang pernah ke Jogja. Keinginan kita gak banyak hanya kamar tidur, kamar madi dalam, plus Fan. Gak perlu lah pakai Ac or tv-an segala. Lagian udah ada hp kan yaaa jadi hiburan sebelum tidur pake hape aja *maklum book yang dihotel murah meriah (more less 100ribu rupiah)*. Satu lagi hotelnya di tengah kota aja atau sekalian dekat malioboro jadi kalo mau belanja belenji gak susah *Macam duit banyak aja*. Ketemu sama sebuah blog milik seorang lelaki journaofalek.com (kalau gak salah namanya itu dan  fake banget, Gara2 blog ini gue jadi masuk ke daerah jebakan batman, akan gue tulis nanti di postingan selanjutnya). Di blog tersebut ditulis beberapa penginapan di jogja yang sesuai banget sama budget kita. Karena banyakan tu hotel nyantumin Cp-nya pake telfon rumah gue minta tolong sama sahaba gue aja si Ayus *Diantara kita bertiga yang punya telfon rumah hanya si ayus ini. Madesu banget ya!!!! Hahahaha). Telpan telpon jawabannya sama semua. Tanggal 19-20 Des rata-rata sudah terpesan. Ya ada si yang tanggal 19nya kosong tapi 20nya enggak atau sebaliknya. Terus kita mau nginep dimana kalo pesen hanya sehari doang??????? Hingga akhirnya sampai di tulisan “Di*na Home Stay”. Kita called her and surprisingly her answer was good. Masih ada kamar untuk tanggal yang kita inginkan *Asekkk*.

Beralih ke sesi transfer duit sama mbak Di*na, gue dan Ery berantem dingin gara-gara gebetannya si Ery yang plin plan itu. Emosi berat kakak!!!! Ditambahin juga si Ery transfer duitnya lamaaa banget. Yang alesan ATM error lah ini lah. Tapi ternyata dia pergi ke pantai bareng gebetannya tanpa sepengetahuan guee *lempar sendal*. Sukses banget gue dibikin tantrum sama mereka. Mana gue ditelfonin mbak di*na mulu kapan transfer Dpnya lagi *jambak-jambak rambut*. Fyi, rekening dari mbak Di*na ini BRI padahal gue sama sekali gak punya tabungan di Bank itu jadi gue nge-push sahabat gue buat transferin duitnya. Tapi karena gue diuber-uber mbak di*na mulu plus sahabat ajaib gue (waktu itu) gak bisa diandelin gue transfer sendiri pakai rekening gue *gak hemat 7500 bookkan lumayan buat beli bakso *Sad*.mMasih kesel dengan adegan transfer gue gak jawab telpon dari Ery ataupun gebetanyya *sok jual mahal*. Tanya kabar jadi pergi nge jogja atau kagak pun enggak sama sekali. Gue udah mantepin kalo si Ery gak ngehubungin gue sampai di penghujung keberangkatan ke jogja gue batalin gue mau ke pacitan aja *childish banget gak seeeeh????*. Malemnya Ery nge-WA gue ngebahas soal keberangkatan Jogja *alhamdulilah berantem dingin selesai, fiuuuhh*

Paginya gue packing dibantu ngrecokin adik gue Anggi. Sebelum berangkat gue udah nyicil bersihin rumah dari mulai gosok lantai kamar mandi sampai nyetrika baju-baju. Padahal gue paling gak bisa kalo nyetrika tapi demi mendapatkan restu dari orang tua gue harus jadi anak rajin dulu yeeeee *kibas rambut*. Hingga akhirnya kita berangkat kira-kira pukul 10.30 (padahal janjian pukul 10) yang nebeng sama sepupunya (sebut sama mas R) *horeeee gretongan J*

Situasi di jalan alhamdulilah lancar-lancar aja paling ada lah macet sedikit dibeberapa tempat. Tapi gak annoying banget kok. Si Mas R juga nyetirnya lumayan gak kebut-kebutan ala-ala sopir bus malam gitu. Tapi karena emang gue itu yang penyakitan dan kampungan gue uwek-uwek dijalan muntah-muntah karena mabok darat *tutup muka*. Untuuungggg gue mabok di daerah Muntilan, Magelang jadi gak jauh-jauh amat lah sampai di tempat tujuan. Coba kalo gue mabok di semarang or ambarawa gitu bisa mati berdiri gue karena sama sekali gue gak persiapan obat. Memang gue udah ngewanti-wanti buat beli Obat “Dramamin” di apotek terdekat sebelum berangkat tapi karena guenya (sok sokan) mensugesti diri sendiri untuk tidak mabok gue gak jadi beli. “Coba ah gak pake obat masa iya udah bisa nyetir sendiri kalo naik mobil masih mabok”. Perkiraan gue salah BESAR gue tetep aja mabok. Entah ini keturunan, penyakit, atau memang takdir ya book. Tiap kali gue perjalanan jaoh baik pake mobil ataupun bus gue harus ngobat. Semacam kecanduan gitu tapi ngilanginnya alamaaak susah banget. Gue curiga kalau emang ini akan terjadi selamanya dan semua tipe kendaraan (kecuali kendaraan terbuka). Tapi Fyi aja sebenarnya bukan hanya naik kendaraan gue muntah-muntah naik gunung aja gue harus muntah dulu sebelum sampai puncak!!! *ada yang tahu ini penyakit apa?*. Ya emang si gue belum pernah samsek ke dokter karena menurut gue ini bukan penyakit serius lagipula gue takut kalau didiagnosa macam-macam sama dokter *muka tegang*.


To be continued

Tidak ada komentar :

Posting Komentar