2016/12/31

My Highlights di Tahun 2016 And Little Bit Resolusi di Tahun 2017


Gak disangka-disangka tahun 2016 udah mau berkahir. Pukul 12.00 pm (menurut WIB) nanti udah harus berganti tahun siap-siap deh buang kalender ke tong sampah *eee apa pada udah nge buang ya?? udah diganti tahun yang baru ya???????*. Berhubung kalender di rumah gue hanya satu which is ada di ruang keluarga sebelum tahun berganti mana boleh itu kalender di cabut. Karena banyak catatan-catatan kecil di kalender. Terutama ibu gue yang selalu nge-lingkarin tanggal di kalender. Ada tanggal arisan A, tanggal arisan B, tanggal kematian *uuuuuu serem tanggal kematian, maksudnya tanggal kematian dari keluarga agar mudah diingat*, tanggal cicilan, dan banyak lagi. Awal-awal bulan di tahun yang baru kalender lama ya masih nangkring aja di belakang kalender baru karena biasanya ibu gue bakal nge check satu-satu mana yang penting *Jadul banget kan yaaaa*. Ibu gue paling gak bisa mantengin hape lama-lama atau alarm alarm hape. Annoying katanya dan gue pun juga  sependapat si. Gue juga gak suka bikin pengingat di hape kecuali alarm bangun tidur. Untuk yang sifatnya lama dan continue gue lebih suka nulis di kalender. Lebih bebassss,  mau corat coret bisa mau gambarin tu tanggal karena kesel bisa, mau nge bolongin tanggal juga bisa *Emang gue kalo sebel gue urek-urek sampai bolong*. Nah mana bisa kalo di hape kan ya booo *mungkin kalo hape yang mahal bisa kali *. Hape gue kan smartphone lawas *mungkin seharusnya sudah masuk ke museum saja* ya tombolya itu itu aja.  hehehehehe

Namanya kejadian dan cerita baru pasti ada dooong di setiap tahun. Ya gak banyak tapi pasti ada yang ngena banget lah, yang gak bakalan terlupakan alias kenangan sepanjang masa. Tapi tak jarang manusia lupa tahunnya *ya iya lah, disuruh inget detail pertahun ya mana bisa, kita kan hidupnya tiap detik tiap menit tiap jam tiap hari tiap bulan tiap tahun and endesbra endesbra endesbra* . Termasuk juga gue, manalah lupa tahun lupa bulan, lupa hari aja iya kok. Hari ini dapat bad experience sebulan kemudian gue udah lupa detailnya. Yang penting gue udah pernah mengalami kejadian itu tu. Dan gue juga gak sebegitu rajin nuli-nulis my daily activities everyday. Otaknya gak kuat kaaaakaaak mikir tulisan. Bisa-bisa korslet deeeeh nulis tiap adegan kehidupan gue tiap hari. Mending ngorok di kasur. buahahahaha. Namanya tulisan suka-suka ya waktu tulisnya juga suka suka lah yaaaaww. hehehehehe.
So, here they are my highlights tahun 2016 yang terinspirasi dari infotainment-infotainment tv dan beberapa blog yang gue baca. Salah satunya blognya mbak Ira yang bisa dibaca di sini.

1. Dapat kerjaan baru
Sebenarnya kalo menurut gue bukan ke pekerjaan melainkan ke sebuah pengabdian. Sekitar pertengahan februari 2016 lah gue dapat SD untuk mengabdi. Gue sarjana pendidikan dan cinta dengan kegiatan didik mendidik ya book otomatis gue harus berkarir dengan hal-hal yang berbau pendidikan. Sebelumnya mah gue sukses jadi Work Fighter a.k.a pencari kerja selama hampir setahun. Emak gue udah ngomel-ngomel mulu tiap hari suruh masuk ke SD Negeri. Tapi karena emang gue yang waktu itu masih kesurupan dengan hal-hal pengabdian jadi ya agak tulalit begitu deh. Gelora merantau gue membara untuk mengajar di pulau seberang. Selain itu ya karena emang rejeki besar belum nemplok ke gue buat jadi PNS guru. Tes gue gagal waktu itu, nilainya kurang satu angka dong (WAWWWW banget dah). Jadi gue harus masuk ke instansi pendidikan dengan niat mengabdi pada pendidikan dulu baru diangkat jadi pegawai negeri atau dapat gaji selayaknya umat manusia. Fyi aja, kalo bicara masalah honor dari guru honorer/ guru pengabdi/ guru GTT atau yang semacamnya memang bikin miris. Jomplang banget dengan guru-guru PNS tapi tanggung jawabnya gak kalah (atau bahkan lebih) dengan guru-guru PNS. Udah tau jomplang begitu tapi kenapa masih dilakukan? Kenapa gak cari yang lain????? Ya yang pasti baanyaaak sekali alasannya sesuai kondisi dan situasi dari si pelaku *hallah*. Untuk di gue yang pasti pertama karena suka, gue lebih suka ngajar, ketemu anak-anak, hahahihi bareng anak-anak daripada harus ngadepin komputer berjam-jam dan tiap hari. Apalagi harus deadline ini itu ini itu atau harus bistrip ke luar kota. Jebol langung otak gue mikir. Kalo as a teacher kan enak Walaupun tugasnya berat karena harus mendidik anak orang tapi melihat senyum bocah itu rasanya sudah luar biasa hiburan buat gue *lebay* . Ada juga karena emang gue lebih suka sekolah umum daripada agamis. Karena buat gue sekolah agamis itu mensyaratkan pendidik dengan banyak hal. Dari kerudung besar lah, kerudung tebal lah, pakaian besar lah, dan banyak lagi. Bukan gue banget lah. Gue suka yang biasa aja lah kalo jadi guru. Netral yang penting sebisa munkgin memberikan contoh yang baik untuk murid-murid *Lha ini tulisan di blog kenapa gue gue-an segala gak aku kamuuuu atau saya!!!!!!!!!!! *Ampun kakak*. Selain itu juga my city is madesu city. Mana ada international school atau yang semacamnya. Bejibun ya SD Negeri, SD Islami, MI, dan yang setara. Bapak ibu ku paling sebel denger anaknya bilang mau merantau. "Sedapatnya pekerjaan gak perlu sampai nyebrang lautan segala. Hidup disana dan disini sama aja kalo hanya mengejar uang. Apalagi pendidikan di sini belum merata. Masih banyak anak yang perlu bimbingan" Sabda bapak gue. Ya nasiib gue ya, harus stay in this city for waktu yang belum ditentukan sampai gue married with a man *Jodoh kapan kamu menghampiriku?????? *mewek*.

2. Be Unlucky with My Car
Ini termasuk highlight banget di gue karena gue kan baru bisa naik mobil ya belum ada setahun lah ya tapi gue udah berani mejeng sampai ke luar kota. Mana gue gak ngerti harus nge check apa aja kalo ke luar kota. Bulan Mei 2016 lalu gue dan serombongan temen gue ber hura-hura ke pantai di Bondo Becah, Jepara city sono. Kira-kira 3 jam-an lah kalo dari rumah gue. Temen-temen gue ngerayu gue buat pake mobil dan gue iyemin aja permintaan mereka. Gue gak bilang ke bapak atau ibu waktu itu *Dasar anak durhaka*, gue bilang aja mau pergi ketemu temen. Hahahihi bareng kita gak merasa apa-apa hingga temen gue bilang kalo mobil gue ada bau-bau gosong ditambah AC mobil ternyata gak jalan. Karena emang kita gak tau menahu ya kita biarin aja. Paling ntar kalo udah sampai tujuan juga hilang. Sampai di tujuan gue check tapi gue gak nemu ada yang ganjil *Karena emang gak ngerti kalee*. Pulangnya baru kerasa banget ada yang aneh sama mobil gue. Puncaknya mobil gue tiba-tiba mati sendiri. Langsung gue tepikan lah ya dan ternyata air radiatornya habis bis bis. Gak ada sisa sama sekali *mata melotot*. Gak banyak mikir kita minta pertolongan sama penduduk setempat untuk ngisi air. Setelah di isi ternyata tangkinya bocor. Alamaaak gue keringet dingin waktu itu. Gemeteran lah yaaa, Mana gue gak bilang lagi kalo mau ke pantai. "Harus dibawa ke bengkel ini mbak airnya tumpah semua tu dibawah". Sungguh terpaksa gue nelfon bapak gue. Setelahnya gue diomelin. “Ban mobilmu itu tipis yang paling belakang bisa-bisanya perjalanan jauh begitu ditambah muatan banyak. Bapak aja gak bernai keluar kota pake mobil ini. Macem-macem aja!!”. Seet dah bapak gue ngomel-ngomel di perjalanan tapi untungnya bapak gue baik banget. Ngomelnya setelah temen-temen gue dianterin pulang semua. Jadi tinggal gue dan bapak aja *Bapakku emang tahu situasi banget ya *peluk*. Mobil sudah dibawa ke bengkel. Beberapa hari doang langsung jadi tapi bayarnya maaaaak more than a million ternyataa. Langsung deh gue lemes banget. Gue udah mulai berburuk sangka aja bakal di gantung atas kerusakan mobil itu tapi ternyataaaaa gak sama sekali sodara-sodara. Bapakku baik baik baik banget nget nget. Mesam mesem aja ke gue sambil nasihatin gue *Thank you bapak. I love you so much emuuuaaah”. Tapi gue sadar sesadar sadarnya kalo perbuatan gue salah jadi misalnya gue diamuk berat sama bapak ibu ya harus rela *mewek*.

Ketidakberuntungan gue dengan mobil masih berlanjut aja sodara-sodara. Awal-awal Desember lalu gue CFD an di alun-alun kota. Karena gue bawa anak Satu RT wich is dua adik gue dan satu keponakan ditambah satu temen gue yang lagi hamil gak mungkin doong kalo kita bawa motor. Jadilah gue bawa mobil aja lagi pula gue jarang banget pake mobil kemana-mana. Takut dikira pamer sama orang-orang. Kehidupan di sekitar gue masih menganggap perempuan bawa mobil itu (dan laki-laki) kece berduit banyak, orang kaya dan waw banget lah padahal maaah mereka gak tahu aja kalo ada juga yang mobilnya masih ngutang cicilan bertahun-tahun di bank*Ini gue ya khusus gue bukan in general*. Awal berangkat sampai tempat tujuan lancar jaya tiada halangan. Ngidar ngider keliling kota juga lancar-lancar aja. Waktu mau pulang gue berinisiatif mampir dulu ke toko eletronik karena memang kita pulangnya agak siangan sekitar pukul 9-an buat beli MIFI. Gue udah ngidam berat buat beli karena gue tergiur banget dengan kuota jaringan 4G yang ditawarkan operator selular *liuer* . Siapa coba yang gak liuer ya boook 28Gb dengan harga under a hundred thousand rupiahs. Sedangkan di jaringan 3G 3Gb dipatok harga lebih kurang 30 ribu dan itu sekelas operator 3, Axis, dll. Buat indosat dan telkomsel ya pasti lebih mahal lah yaaa karena jaringan mereka kuat (Itu semua untuk kartu baru ya bukan isi ulang pulsa atau singkatnya kalo kuota habis beli kartu perdana lagi dengan berbagai macam kuota yang ditawarkan bukan pake isi ulang pulsa *mahaaaaalll kalo pake isian bulanan jeeeek*). Seeet dah sesampainya di jalan depan toko kita kecele, tokonya baru buka sodara-sodara. Ya emang waktu itu hari minggu si ya mungkin jadwalnya buka agak siangan dan gue aja yang sok kepagian kali*toyor diri sendiri*. Rencana beli kita batalin aja diganti lain hari jadi gas pulang aja. Dan Duoooooorrrrrrrrrrrr, suara ban meletus. Dengan naifnya gue malah clingak clinguk (it means noleh ke kanan kiri) sambil tanya lha itu suara apaan. Seketika gue merasa ada yang aneh kenapa mobil gue miring-miring ke kiri, jangan-jangan bamper depan copot lagi,,,,, duh bisa mati gue digantung sama bokap *Alhamdulilah dugaan salah *Lap keringet*. Selang beberapa detik doang bapak-bapak bilang kalau ban gue itu meletus suruh ditepikan aja. Keringet dingin banget deh sumpah mana gue gak ngerti cara ganti ban lagi (Boro-boro ganti ban serep ban mobil yang ada dibagasi aja gue kagak ngerti lhooooooo*digebukin masa*). Telfon telfon sana sini akhirnya ada kakak sepupu gue yang mau bantu nasib nelangsa gue. Sambil nunggu bala bantuan datang gue ingat-ingat tu kejadian kok bisa si ban mobil meletus begini sampai kawat-kawatnya kelihatan!!!!!! Seeet dah ternyata gue salah berhenti sodara-sodara. Ban mobil sebelah kiri nyangkut di lubangan selokan yang dalem buanget waktu gue berhenti depan toko. Gila tu lobang gak ada tanda sama sekali jadi gak kelihatan kalo dari jauh *sungguh ini benar-benar jebakan batman banget*. Gue nyesel nyesel banget kenapa harus mampir ke toko itu si kenapa gak langsung pulang aja. Kan kejadiannya gak kayak gini gak harus ngelawatin jalan durjana itu *mewek meratapi nasib*. Gak hanya nyesel gue juga misuh-misuh plus melaknat laknat tu lobang *kasihan lobangnya gue salahin* kenapa gak ada tanda samsek. Lamaa banget gue nunggu bala bantuan dari kakak sepupu gue sampai adik gue kebelet pup. Daerah sekitar situ kan gak ada toilet umum mati deh gue mau di pupin di mana coba. Akhirnya gue harus jalan kaki menuju kantor bupati buat ke toiletnya sambil gendong anak *Gempor gila*. Bala bantuan dateng gak sama sekali langsung selesai. Masih ada aja adegan-adegan nangis kejer. Ketidaktahuan gue akan mobil memang sobek banget deh. Gue gak tahu kalau ada serep ban mobil hingga ke dongkrak-dongkraknya di bagasi secara lengkap. Seet dah ngidar-ngider kota buat cari pembuka baot bannya sambil mejeng di tengah-tengah panasnya matahari *O Emji OH my dijeeee muka gue tambah gosooong berpanas-panasan tanpa penutup muka 😢😢😢😢😢😢😢*. Di tengah kepanikan bapak gue nelfonin tanya soal gimana kok belum pulang. Awalnya gue gak cerita tapi karena gue udah lambaikan bendera hitam gue cerita kalau ban mobil gue meletus dan gue bingung cari serep ban yang cocok. “SEREP BAN KAN ADA DI BAGASI PLUS PERALATANNYA LENGKAP” WAKWAWWWWWWW. Gue lemes banget plus pingin teriak kenceng. O Em Ji OH my Dijeeeeeeeee kenapa gue bodooohhhh amat, kenapa gak kepikiran sama sekaliiiii!!!!!!! *jambak-jambak rambut*.
Akhirnya beres *alhamdulilah* karena dibantuin sama kakak sepupu gue. Karena gue takut banget dimarahin alasan kenapa ban bisa meletus gitu gue beli ban baru ( ban seken yang pernah dipakai tapi masih bagus) yang hampir sama persis dengan kepunyaan gue. Mejret banget deh gue sudah jatuh tertimpa tangga pula sudah ban meletus harus ganti juga. Ya nasib nasib emang gue bodornya kebangetan!!!!!!!!!!!!!!!!!

3. Piknik Akhir Tahun yang (Lumayan) Panjang
Setelah bertangis-tangis ria akhirnya ada juga happy story nya. Gue ke jogja seminggu yang lalu. Yeyy walaupun hanya jogja tapi gue udah kegirangan banget lah karena disana gue gak hanya sehari aja macam piknik kejar setoran. Gue 4 hari di jogja it means gue bisa nongki-nongki cantik ala-ala kota pelajar gituu. Maklum lah ya boook akika hidup di kota madesu jadi agak agak shock-shock alay kalo nge lihat kota-kota besar. Alhamduliah juga kita gak salah pilih teman waktu di Jogja. Kita ngidar ngider jogja sampai tengah malampun dijabananin ni sama temen gue. Ada si beberapa cerita yang bikin pilu. Masa iya kita booking hotel di tempat ala lokalisasi terbesar di Jogja. WAKWAW. Ternyata gue masuk jebakan batman mbak-mbak yang gak bener. Puji Tuhan Syukur Alhamdulilah temen gue kenalannya buaaanyaaak dan baiiiikkkkkk banget. Jadi kita gak perlu booking hotel lagi buat ngabisin duit. Setelahnya we were having fun with them *Ooo Thanks GOD*.

Sudah lah itu saja highlight gue di tahun 2016 ini. Itu udah maca roller coaster banget buat gue Ujian terberat plus juga sedikit mincicipi nikmatnya surga *hallah*. Resolusi untuk tahun 2017 nanti hampir sama dengan my wished di ulang tahuan gue bulan agustus kemarin. Gak jauh-jauh dengan Skor TOEFL IBt yang harus gue capai (dan sampai sekarang gue males-malesan belajar TOEFL sendiri), dapat beasiswa (ke luar negeri) untuk S-2 gue *Semoga dapat di Finlandia Aminnnn*, plus ketemu jodoh bule gue. Semoga gak hanya angan-angan di awal tahun aja ni buat harapan gue yang ingin gue capai di tahun ini. Semoga Tuhan mengganggap tahun ini tahun yang tepat buat Dia mengabulkan doa-doa gue. Amiiinnn

Tuhan Jodohnya ya Tuhan. Semoga dipertemukan secepatnya biar gak madesu masdeu banget hidup gue dan bisa pamer juga sama temen2 bwahahhaha. Aminn. Doakan gue ya sodara-sodara. Thank you.


Tidak ada komentar :

Posting Komentar